Berhubung ini nongkrongnya di perpustakaan umum (gile, anak rajin sob!) dan kebetulan laptopnya udah tewas, baterainya abis, yaudah iseng-iseng baca salah satu bukunya om Ibrahim Elfiky. Eh, ini buku punya gue ye, bukan buku perpus lho ya, punya sendiri dong ya. (Beli tauk! Beli di mana ya? Hehe, nggak tau sih beli dimana, harganya berapa. Hadiah dari orang sih, week Jangan iri dan jangan sirik ya, :p)

And then, nemu tips bagus nih!

Ini arahnya ke kekuatan pikiran dan kemampuan pikiran dalam menggunakan waktu-psikologis. Apa yang dimaksud dengan waktu-psikologis? Ya mbuh ya. Baca sendiri nih buku yang ditulis om Ibrahim Elfiky. :p

Dalam hal ini, pikiran kita ternyata gak kenal waktu, lho. Pikiran kita bisa ngebawa kita ke waktu kapanpun yang kita pengin. Waktu di masa lalu atau masa depan pas kita ngebayangin hal yang kita pengin lakukan di masa depan.

Kemampuan pikiran dalam menggunakan waktu-psikologis ini ternyata bisa bermanfaat bagi kita (yang mau manfaatin).

Gini,

Coba setiap hari sebelum ngebo alias molor alias bobok alias tidur,  tulis lima hal positif yang udah kita lakukan pada hari itu. Lima aja, nggak usah banyak-banyak! Mulai dari hal yang paling simpel, misalnya ‘senyum’ ke orang yang ada di sekitar kita, ke anak-anak kecil, teman, atau siapapun bahkan orang-orang di pinggir jalan. Bisa juga ndengerin keluh kesah orang lain yang kena masalah, terus kita bantu biar dia bebas dari rasa nggak nyaman. Bisa juga ngunjungin orang sakit, nelpon, atau nanya kabarnya. Or hal-hal positif lainnya yang kita lakukan hari itu.

Selain itu, tulis juga waktu kejadiannya, sekitar jam berapaan gitu.

Nah, kalo udah, saatnya make waktu-psikologis yang pikiran kita punya. Layangkan pikiran ke waktu dimana tadi kita melakukan kebaikan, dan coba rasakan lagi sensasinya. Rasakan perasaan positif yang serupa, pasang senyum manis di bibir, dan ucapkan rasa sukur pada Tuhan (Alhamdulillah misalnya, buat yang muslim). Habis itu, tidurlah yang nyenyak!

Kegiatan yang gini-gini bagus banget buat ngejaga kesehatan pikiran. Biar pikiran kita positif. Kalau pikiran kita positif, otomatis hati kita tenang dan badan kita oke.

Selain itu bisa juga buat ngukur seberapa banyak kita bermanfaat bagi orang lain.

Yang jelas, bisa ngebantu kita buat ngehindarin pikiran negatif atau yang namanya berburuk sangka atau berpikiran yang jelek dan yang enggak-enggak.

Satu lagi, ini bikin kita awet muda! (Apa iya lah?) Udah, percaya aja, jangan komplein deh.. hehehe  😉 #ting! (baca: kedip mata sebelah kiri)

Emm.. Hari ini aku udah ngelakuin apa aja ya? Oh iya, tadi udah senyum sama om-om di meja presensi. Xixixi lumayan dong, satu kebaikan! hehehehe :p

Selamat mencoba 😀

Iklan