Banyak orang yang minta pendapat, minta saran, dan solusi ke gue soal masalah-masalah mereka. Masalah apa aja pokoknya. Dari yang paling kecil dan paling sepele sampai ke permasalahan yang serius. Dari hal soal ke-miskomunikasi-an sampai ke masalah ke-prinsip-an, bahkan masalah rumah tangga sekalipun.

Gue dengan senang hati ngasih petuah-petuah gue ke mereka. Entah apa yang gue bilang, gue sendiri nggak ngerti.

Tapi tetep aja mereka ngelakuin semua, eh nggak semua sih, beberapa doang. Tetep aja mereka ngelakuin beberapa saran dan pendapat gue. Beberapa hari kemudian, mereka buru-buru ngelaporin, kalau saran-saran dari gue ini ternyata berhasil nyelesaiin persoalan-persoalan mereka itu. Kadang mereka berterimakasih lebay gitu, sampe nraktir-nraktir segala, kadang mereka ngebawain hadiah buat gue sebagai ucapan terima kasih, malah ada diantara mereka yang nawarin gue macem-macem dan bilang kalau semua keinginan gue bakal mereka kasih. Ada juga yang bertingkah seolah-olah gue udah nyelamatin hidup dan mati mereka, padahal gue nggak ngelakuin apa-apa.

Nah, satu hal yang gue nggak habis pikir adalah…

Gue bisa ngasih saran dan ngerekomendasiin sesuatu yang harus mereka lakukan saat ada persoalan-persoalan tadi. Tapi gue sendiri malah nggak bisa ngelakuin hal itu kalo gue ketemu sama persoalan-persoalan macam itu. Emang bener, ngomong itu hal yang paling gampang dilakuin, tapi ngelakuin apa yang diomongin itu emang susah banget.

Kadang omongan keluar dan ngalir gitu aja kayak air terjun. Tapi buat ngerealisasiin itu ternyata nggak segampang membalikan telapak tangan. Butuh niat dan keberanian yang kuat.

Kenapa ya, kalo ngomong itu gampang banget, tapi ngelakuin apa yang diomongin sendiri malah susah?

Mungkin karena takut kali ya? Takut sama resiko yang bakal muncul, takut kalau-kalau tindakan itu nggak menghasilkan sesuatu yang diharapkan, takut kalau-kalau  yang terjadi malah nggak sesuai sama prediksi. Takut kalau yang terjadi malah semakin buruk.

Padahal semua yang dilakukan di dunia ini pasti ada resikonya, entah kecil atau besar.. Yang jadi masalah itu ya berani apa enggak dia ngambil resiko itu.

Kalau gue? Mungkin gue males (baca: takut) ngambil resiko itu. Kecuali kalau udah terlanjur.

Nggak tau deh gimana kronologisnya.

Yang jelas, mungkin waktu orang-orang curhat atau ngomongin persoalan-persoalan ke gue, gue dengan mudahnya ngasih saran ke mereka karena gue nggak ngerasain apa yang mereka rasain. Gue cuma berperan sebagai penonton aja. Dan gue kayaknya emang berpikir pendek karena nggak ngelibatin emosi mereka di dalamnya. Jadi secara general aja, nggak ada rincian-rincian emosi dan perasaan yang mereka rasain. Sedangkan kalo gue ngalamin sendiri, ada emosi-emosi yang bolak-balik di kepala gue yang maju mundur, narik dan ndorong gue buat ngelakuin sesuatu.

Itulah kenapa yang namanya ngomong itu gampang banget dibanding ngelakuin omongan sendiri kali ya…

Iklan