POSTINGAN INI TIDAK BEGITU PENTING ย ๐Ÿ˜€

 

Apa yang kalian pikirkan saat mendengar frase “saudara se-ngapak-an” ?

Haha, ini sebenernya cuma pengalaman aneh aja yang terjadi, Sabtu lalu tepatnya ๐Ÿ˜€

Jadi gini..

Karena sedang bosan, aku memutuskan untuk jalan-jalan, walau cuma sekedar cuci mata gak papa kali ya..

Niatnya sih mau berenang, tapi karena ada si Icha (temen sekamar) yang ngajak buat ke bawah, yaudah deh ke bawah aja gak masalah deh ๐Ÿ˜€

Eh, ke bawah itu maksudnya ke kota Semarang. Karena kotanya di bawah dan aku tinggalnya di atas (baca: gunung ungaran), jadi kalo ke kota ya sama dengan ke bawah ๐Ÿ˜€

Tadinya sih muter-muter gak jelas gitu, tapi setelah menimbang mengukur dan memutuskan, akhirnya kami ke Paragon, salah satu mall yang ada di kota semarang ini.

Yang punya keperluan buat ke paragon sih sebenernya si Icha, rencananya buat benerin tab-nya yang katanya lagi eror.. Sempet ada rumor kalo di paragon ada stand Android Zone di lantai 4. Akan tetapi, setelah kami tiba di sana, ternyata gak ada. Udah di cari muter-muter ampe betisnya kenceng tetep aja gak ketemu-ketemu stand-nya..

Akhirnya kami mampir ngeliat-liat aksesoris, ada macem-macem di situ, lucu-lucu pula ๐Ÿ˜€ Gak cuma aksesoris aja, tapi juga ada sepatu, dan tas yang kami datengin.. Langsung deh, begitu ngeliat yang match sama hati ya langsung di cobain itu, tas sama sepatunya ๐Ÿ˜€

Nah, pas aku lagi ngeliat-liat tas gitu, tiba-tiba ada embak-embak penjaga yang ngeliatin mulu. Gatau kenapa, mungkin itu si mbaknya ngefans saking cantiknya aku ๐Ÿ˜€

Biasa deh, ambil satu tas – cobain – balikin – ambil tas yang lain – cobain lagi – balikin lagi – ambil yang lain lagi, ya gitu-gitu terus deh siklusnya. Sepatu juga gitu.. Si mbak yang tadi, tetep aja masih ngeliatin aku mulu -_____-

Mbaknya ngeliatin mulu, lama-lama merinding sendiri aku.. Kalo ngeliatnya pake muka yang oke sih gak masalah ya, tapi ini mbaknya ngeliatin pake muka bete gitu.. Iya, mukanya dilipet-lipet, cemberut ย gitu, serem abis deh pokoknya..

Dari sisi kanan, aku pindah ke sisi kiri, pindah ke sisi kanan lagi, bolak-balik ke sana-sini, tetep aja si mbaknya masih ngeliatin aku pake mukan yang khas banget (baca: manyun).. Sementara itu, si Icha yang tadinya bareng aku, sekarang ngilang gatau kemana..

Masih dalam keadaan diliatin sama mbak-mbak aneh itu, aku coba telpon si Icha, ternyata dia bosen lama-lama di dalem, jadi dia keluar buat nyari stand Android Zone yang belum diketahui keberadaan lokasinya..

Hemm, ini udah keterlaluan banget nih mbaknya.. Ngeliatin mulu -____- Bener-bener udah mati gaya nih aku di situ. Yaudah, gak papa deh, sambil latihan mental ๐Ÿ˜€

Karena geregetan sekaligus penasaran sama mbaknya, akhirnya aku coba deketin dia buat tanya. Dengan senyum yang manisnya pake banget, langsung aja aku tanya “Mbak, ini yang warna lain ada ย g—-?”

Belum selesai kalimat pertanyaanku, eh si mbaknya langsung bilang “Gak ada!” Ketus gitu lagi jawabnya -_____-

Hemm, sabar, sabar.. Fiuh

Aku muter-muter lagi, nyari-nyari siapa tau ada yang cocok. Si mbaknya masih aja ngikutin aku kemanapun aku melangkah. Bete juga nih lama-lama -___-

Ah udah ah, mendingan aku pergi aja deh dari sini.. Eh tapi tiba-tiba… *bling* *bling* ada sepatu baguuuss ๐Ÿ˜€

Tapi sayang, ditaroh di atas, tinggi banget, tanganku gak nyampe buat ngeraihnya.. Yaudah terpaksa minta ama mbak-mbak yang ono.. ย “Mbak, boleh liat yang di atas itu gak?” Ini aku tanya-nya sambil senyum lho, tapi mbaknya gak ngejawab apa-apa malah langsung memalingkan muka.. Astagaaa, apa salahku coba, sampe-sampe itu si embak kayaknya benci banget sama aku -___- Plis deh mbak, saya kan cuma mau belanja, bukan mau makan orang lho -___-

Oke, beberapa saat kemudian mbaknya dateng mbawain sepatu yang aku pengin liat tadi.. Perfect! Bagus banget dan cucok banget kalo di pake aku ๐Ÿ˜€ Langsung aja tanpa pikir panjang “Ambil yang ini, mbak” Nah kali ini aku deh yang ketus, habis udah bete banget dari tadi -___-

Aku ke kasir buat bayar dan buat ambil itu barang.. Sambil nunggu kembalian tiba-tiba mbak-mbak kasir yang cantik nanya “Kuliah dimana dek?” Ya aku jawab aja sejujurnya.. Terus dia tanya lagi “Rumahnya dimana?” Aku jawab juga sejujurnya.

Setelah tahu kalo aku tinggal di kebumen, langsung aja tu mbak kasir yang cantik ini manggil mbak-mbak yang tadi ngeliatin mulu, yang mukanya serem abis itu.. Ternyata, mbak yang mukanya serem abis itu juga dari kebumen. Terus dia nyamperin aku, nyapa aku, pake muka yang kayaknya antusias gitu.. Beda banget ama raut muka yang sebelumnya manyun dilipet-lipet gajelas, sekarang mukanya bersahabat banget..

Heran setengah mati aku, ampe bengong..

Perasaan tadi mbaknya itu judes, jutek, ketus, mukanya manyun, cemberut, dilipet-lipet.. Jelek banget deh pokoknya.. Tapi sekarang kok jadi ramah, senyum-senyum, antusias, enak lagi buat ngobrol, kok bisa ya, hahahahaha

Terus mbak-mbak yang tadinya ketus dan jutek itu bilang “Kalo adeknya kebumen, berarti masih sodara sama saya, saya juga kebumen dek.. Sama-sama ngapak berarti sodara dek.. Tapi kok adeknya gak keliatan kalo ngapak sih dek, Tak kira orang timur.. Bla-bla-bla….”

Mbaknya ini malah jadi cerita panjang banget.. Belum sempat aku nanggepin, mbaknya ini udah langsung lanjut cerita berpuluh-puluh kalimat..

Aku cuma bisa menganggukan kepala sambil senyum-senyum.. Formalitas, biar keliatannya ndengerin.. ๐Ÿ˜€

“Hah sodara? Emang gitu ya mbak?” Kaget banget aku begitu denger kalimatnya si mbaknya.. Pengin ketawa juga sih, hahaha

Jadi mbaknya itu ketus sama aku gara-gara dia mikir kalo aku ini bukan orang yang ngapak, hahahahah

Terus begitu dia tahu kalo aku ini orang kebumen, langsung aja dia jadi welcome banget, sekaligus bilang kalo aku ini sodaranya dia karena aku ini ngapak..

Hahaha sodara se-ngapak-an dong mbak berarti, ๐Ÿ˜€

Jangan-jangan mbaknya ketus juga sama semua orang timur (orang yang bahasanya gak ngapak)..

Ya ampun, mbaknya ini ada-ada ajaaa sih, hahahahahahahahaha

Mbaknya ini cerita mulu, panjaang banget, sampe-sampe aku sendiri gak tau apa yang sebenernya dia ceritain..

Dua puluh menit kemudian, barulah mbaknya ini berhenti cerita, dan aku pun bisa pulang dengan tenang..

Hemm, sepanjang jalan aku ketawa-ketawa sendiri, gajelas banget nih pengalaman.. Aneh, lucu, dan gak banget deh pokoknya..

Ternyata emang yang namanya manusia itu punya ke-unik-an sendiri-sendiri ya, hahahaaa

THE END

 

Iklan