Posts from the ‘Apapun’ Category

Sodara se-ngapak-an (?)


 

POSTINGAN INI TIDAK BEGITU PENTING  😀

 

Apa yang kalian pikirkan saat mendengar frase “saudara se-ngapak-an” ?

Haha, ini sebenernya cuma pengalaman aneh aja yang terjadi, Sabtu lalu tepatnya 😀

Jadi gini..

Karena sedang bosan, aku memutuskan untuk jalan-jalan, walau cuma sekedar cuci mata gak papa kali ya..

Niatnya sih mau berenang, tapi karena ada si Icha (temen sekamar) yang ngajak buat ke bawah, yaudah deh ke bawah aja gak masalah deh 😀

Eh, ke bawah itu maksudnya ke kota Semarang. Karena kotanya di bawah dan aku tinggalnya di atas (baca: gunung ungaran), jadi kalo ke kota ya sama dengan ke bawah 😀

Tadinya sih muter-muter gak jelas gitu, tapi setelah menimbang mengukur dan memutuskan, akhirnya kami ke Paragon, salah satu mall yang ada di kota semarang ini.

Yang punya keperluan buat ke paragon sih sebenernya si Icha, rencananya buat benerin tab-nya yang katanya lagi eror.. Sempet ada rumor kalo di paragon ada stand Android Zone di lantai 4. Akan tetapi, setelah kami tiba di sana, ternyata gak ada. Udah di cari muter-muter ampe betisnya kenceng tetep aja gak ketemu-ketemu stand-nya..

Akhirnya kami mampir ngeliat-liat aksesoris, ada macem-macem di situ, lucu-lucu pula 😀 Gak cuma aksesoris aja, tapi juga ada sepatu, dan tas yang kami datengin.. Langsung deh, begitu ngeliat yang match sama hati ya langsung di cobain itu, tas sama sepatunya 😀

Nah, pas aku lagi ngeliat-liat tas gitu, tiba-tiba ada embak-embak penjaga yang ngeliatin mulu. Gatau kenapa, mungkin itu si mbaknya ngefans saking cantiknya aku 😀

Biasa deh, ambil satu tas – cobain – balikin – ambil tas yang lain – cobain lagi – balikin lagi – ambil yang lain lagi, ya gitu-gitu terus deh siklusnya. Sepatu juga gitu.. Si mbak yang tadi, tetep aja masih ngeliatin aku mulu -_____-

Mbaknya ngeliatin mulu, lama-lama merinding sendiri aku.. Kalo ngeliatnya pake muka yang oke sih gak masalah ya, tapi ini mbaknya ngeliatin pake muka bete gitu.. Iya, mukanya dilipet-lipet, cemberut  gitu, serem abis deh pokoknya..

Dari sisi kanan, aku pindah ke sisi kiri, pindah ke sisi kanan lagi, bolak-balik ke sana-sini, tetep aja si mbaknya masih ngeliatin aku pake mukan yang khas banget (baca: manyun).. Sementara itu, si Icha yang tadinya bareng aku, sekarang ngilang gatau kemana..

Masih dalam keadaan diliatin sama mbak-mbak aneh itu, aku coba telpon si Icha, ternyata dia bosen lama-lama di dalem, jadi dia keluar buat nyari stand Android Zone yang belum diketahui keberadaan lokasinya..

Hemm, ini udah keterlaluan banget nih mbaknya.. Ngeliatin mulu -____- Bener-bener udah mati gaya nih aku di situ. Yaudah, gak papa deh, sambil latihan mental 😀

Karena geregetan sekaligus penasaran sama mbaknya, akhirnya aku coba deketin dia buat tanya. Dengan senyum yang manisnya pake banget, langsung aja aku tanya “Mbak, ini yang warna lain ada  g—-?”

Belum selesai kalimat pertanyaanku, eh si mbaknya langsung bilang “Gak ada!” Ketus gitu lagi jawabnya -_____-

Hemm, sabar, sabar.. Fiuh

Aku muter-muter lagi, nyari-nyari siapa tau ada yang cocok. Si mbaknya masih aja ngikutin aku kemanapun aku melangkah. Bete juga nih lama-lama -___-

Ah udah ah, mendingan aku pergi aja deh dari sini.. Eh tapi tiba-tiba… *bling* *bling* ada sepatu baguuuss 😀

Tapi sayang, ditaroh di atas, tinggi banget, tanganku gak nyampe buat ngeraihnya.. Yaudah terpaksa minta ama mbak-mbak yang ono..  “Mbak, boleh liat yang di atas itu gak?” Ini aku tanya-nya sambil senyum lho, tapi mbaknya gak ngejawab apa-apa malah langsung memalingkan muka.. Astagaaa, apa salahku coba, sampe-sampe itu si embak kayaknya benci banget sama aku -___- Plis deh mbak, saya kan cuma mau belanja, bukan mau makan orang lho -___-

Oke, beberapa saat kemudian mbaknya dateng mbawain sepatu yang aku pengin liat tadi.. Perfect! Bagus banget dan cucok banget kalo di pake aku 😀 Langsung aja tanpa pikir panjang “Ambil yang ini, mbak” Nah kali ini aku deh yang ketus, habis udah bete banget dari tadi -___-

Aku ke kasir buat bayar dan buat ambil itu barang.. Sambil nunggu kembalian tiba-tiba mbak-mbak kasir yang cantik nanya “Kuliah dimana dek?” Ya aku jawab aja sejujurnya.. Terus dia tanya lagi “Rumahnya dimana?” Aku jawab juga sejujurnya.

Setelah tahu kalo aku tinggal di kebumen, langsung aja tu mbak kasir yang cantik ini manggil mbak-mbak yang tadi ngeliatin mulu, yang mukanya serem abis itu.. Ternyata, mbak yang mukanya serem abis itu juga dari kebumen. Terus dia nyamperin aku, nyapa aku, pake muka yang kayaknya antusias gitu.. Beda banget ama raut muka yang sebelumnya manyun dilipet-lipet gajelas, sekarang mukanya bersahabat banget..

Heran setengah mati aku, ampe bengong..

Perasaan tadi mbaknya itu judes, jutek, ketus, mukanya manyun, cemberut, dilipet-lipet.. Jelek banget deh pokoknya.. Tapi sekarang kok jadi ramah, senyum-senyum, antusias, enak lagi buat ngobrol, kok bisa ya, hahahahaha

Terus mbak-mbak yang tadinya ketus dan jutek itu bilang “Kalo adeknya kebumen, berarti masih sodara sama saya, saya juga kebumen dek.. Sama-sama ngapak berarti sodara dek.. Tapi kok adeknya gak keliatan kalo ngapak sih dek, Tak kira orang timur.. Bla-bla-bla….”

Mbaknya ini malah jadi cerita panjang banget.. Belum sempat aku nanggepin, mbaknya ini udah langsung lanjut cerita berpuluh-puluh kalimat..

Aku cuma bisa menganggukan kepala sambil senyum-senyum.. Formalitas, biar keliatannya ndengerin.. 😀

“Hah sodara? Emang gitu ya mbak?” Kaget banget aku begitu denger kalimatnya si mbaknya.. Pengin ketawa juga sih, hahaha

Jadi mbaknya itu ketus sama aku gara-gara dia mikir kalo aku ini bukan orang yang ngapak, hahahahah

Terus begitu dia tahu kalo aku ini orang kebumen, langsung aja dia jadi welcome banget, sekaligus bilang kalo aku ini sodaranya dia karena aku ini ngapak..

Hahaha sodara se-ngapak-an dong mbak berarti, 😀

Jangan-jangan mbaknya ketus juga sama semua orang timur (orang yang bahasanya gak ngapak)..

Ya ampun, mbaknya ini ada-ada ajaaa sih, hahahahahahahahaha

Mbaknya ini cerita mulu, panjaang banget, sampe-sampe aku sendiri gak tau apa yang sebenernya dia ceritain..

Dua puluh menit kemudian, barulah mbaknya ini berhenti cerita, dan aku pun bisa pulang dengan tenang..

Hemm, sepanjang jalan aku ketawa-ketawa sendiri, gajelas banget nih pengalaman.. Aneh, lucu, dan gak banget deh pokoknya..

Ternyata emang yang namanya manusia itu punya ke-unik-an sendiri-sendiri ya, hahahaaa

THE END

 

Iklan

Memaafkan Diri Sendiri


Dimana-mana, setiap orang pasti pernah ngelakuin kesalahan, baik kesalahan kecil ataupun kesalahan besar. Kenapa? Karena manusia nggak ada yang 100% sempurna. Betul atau benar?

Besar-kecilnya kesalahan itu relatif. Beda-beda antara orang satu dengan orang lainnya, tergantung persepsinya masing-masing.

Pernah nggak, ngelakuin kesalahan yang ngebuat diri sendiri jadi nyesel banget? Sampe-sampe nggak tau lagi harus gimana?

Ngelakuin suatu kesalahan itu nggak bikin hidupmu berakhir, sob!

Life goes on! Hidup bakal terus berlanjut. Waktu bakal terus berjalan tanpa peduli keadaan yang menimpamu.

Yang harus dilakukan sekarang adalah move on! Move! Fire! (kayak perang aja)

Boleh lah, menyesali kesalahan yang udah kamu perbuat. Boleh lah, menyalahkan diri sendiri, tapi jangan lebay dong ah! Jangan lama-lama. Renungi lagi dan jadikan pelajaran buat ke depannya. Jangan sampai ngulangin kesalahan yang sama.

Dan, hal penting yang sering terlupakan adalah, maafin diri sendiri. Maafkan dengan tulus.  Dan jangan menyiksa diri.

Orang yang belum maafin dirinya sendiri, sadar-nggak sadar biasanya ngelakuin hal-hal yang bisa menyiksa diri sendiri. Apalagi orang yang belum maafin diri sendiri plus benci ama dirinya sendiri, bakal lebih menyiksa diri, secara perlahan.

Bentuk-bentuk penyiksaan diri ini misalnya, nggak makan, nggak tidur, ngerokok ampe sepuluh bungkus seharian, nge-drunk, nge-drugs, dugem ampe pagi, dan hal-hal lain yang akhirnya bakal ngerugiin diri sendiri.

Ada juga bentuk penyiksaan diri yang berupa menjadi pribadi yang ansos alias anti sosial. Nggak mau bergaul ama siapapun gara-gara ngerasa nggak pantes bergaul. Itu parah banget, jangan sampe nyiksa diri sekejem itu ya.

So, paling nggak kasih dirimu sendiri kesempatan kedua buat memperbaiki kesalahannya. Bukan dengan kembali ke masa lalu, tapi dengan cara menjadikannya pelajaran buat ke depannya.

Setiap orang berhak dapat kesempatan. Setiap orang juga berhak dapat kesempatan kedua. Dan setiap orang jelas berhak mendapat kesempatan terakhir.

Nggak kalah pentingnya, setiap orang hendaknya maafin, njagain, dan nyayangin diri sendiri yang udah diciptakan Tuhan ini.

Tips Bagus Sebelum Tidur.


Berhubung ini nongkrongnya di perpustakaan umum (gile, anak rajin sob!) dan kebetulan laptopnya udah tewas, baterainya abis, yaudah iseng-iseng baca salah satu bukunya om Ibrahim Elfiky. Eh, ini buku punya gue ye, bukan buku perpus lho ya, punya sendiri dong ya. (Beli tauk! Beli di mana ya? Hehe, nggak tau sih beli dimana, harganya berapa. Hadiah dari orang sih, week Jangan iri dan jangan sirik ya, :p)

And then, nemu tips bagus nih!

Ini arahnya ke kekuatan pikiran dan kemampuan pikiran dalam menggunakan waktu-psikologis. Apa yang dimaksud dengan waktu-psikologis? Ya mbuh ya. Baca sendiri nih buku yang ditulis om Ibrahim Elfiky. :p

Dalam hal ini, pikiran kita ternyata gak kenal waktu, lho. Pikiran kita bisa ngebawa kita ke waktu kapanpun yang kita pengin. Waktu di masa lalu atau masa depan pas kita ngebayangin hal yang kita pengin lakukan di masa depan.

Kemampuan pikiran dalam menggunakan waktu-psikologis ini ternyata bisa bermanfaat bagi kita (yang mau manfaatin).

Gini,

Coba setiap hari sebelum ngebo alias molor alias bobok alias tidur,  tulis lima hal positif yang udah kita lakukan pada hari itu. Lima aja, nggak usah banyak-banyak! Mulai dari hal yang paling simpel, misalnya ‘senyum’ ke orang yang ada di sekitar kita, ke anak-anak kecil, teman, atau siapapun bahkan orang-orang di pinggir jalan. Bisa juga ndengerin keluh kesah orang lain yang kena masalah, terus kita bantu biar dia bebas dari rasa nggak nyaman. Bisa juga ngunjungin orang sakit, nelpon, atau nanya kabarnya. Or hal-hal positif lainnya yang kita lakukan hari itu.

Selain itu, tulis juga waktu kejadiannya, sekitar jam berapaan gitu.

Nah, kalo udah, saatnya make waktu-psikologis yang pikiran kita punya. Layangkan pikiran ke waktu dimana tadi kita melakukan kebaikan, dan coba rasakan lagi sensasinya. Rasakan perasaan positif yang serupa, pasang senyum manis di bibir, dan ucapkan rasa sukur pada Tuhan (Alhamdulillah misalnya, buat yang muslim). Habis itu, tidurlah yang nyenyak!

Kegiatan yang gini-gini bagus banget buat ngejaga kesehatan pikiran. Biar pikiran kita positif. Kalau pikiran kita positif, otomatis hati kita tenang dan badan kita oke.

Selain itu bisa juga buat ngukur seberapa banyak kita bermanfaat bagi orang lain.

Yang jelas, bisa ngebantu kita buat ngehindarin pikiran negatif atau yang namanya berburuk sangka atau berpikiran yang jelek dan yang enggak-enggak.

Satu lagi, ini bikin kita awet muda! (Apa iya lah?) Udah, percaya aja, jangan komplein deh.. hehehe  😉 #ting! (baca: kedip mata sebelah kiri)

Emm.. Hari ini aku udah ngelakuin apa aja ya? Oh iya, tadi udah senyum sama om-om di meja presensi. Xixixi lumayan dong, satu kebaikan! hehehehe :p

Selamat mencoba 😀

Sendiri Tidak Selamanya ‘Tidak-Menyenangkan’


Bahkan, orang yang nggak terbiasa dengan kesendirian pun pada akhirnya akan mengalaminya. Biasa hidup dengan orang-orang tersayang: ayah, bundo, adek, abang, honey, beberapa sahabat, dan kawan di mana-mana, tentu membuat tidak nyaman dengan kesendirian.

Mau tidak mau, ya hadapi saja!

Dulu, kemana-mana pasti ada kawan. Sekarang, justru yang terjadi adalah sebaliknya.

Apa mau dikata, semakin dewasa, semakin bertambah usia, semua orang kan memang punya urusannya sendiri, mereka punya kehidupan dan tanggung jawab masing-masing. 🙂

Ayah, bundo, punya urusan kerjaan masing-masing. Adek, abang, pun begitu. Pacar, sahabat, kawan juga nggak beda. Mereka punya kehidupan. So why? Sendirian nggak masalah dong, harusnya.

Aku? Tentu saja, aku pun harus segera menjalani kehidupanku dengan segera. Hanya saja, sekarang harus sendiri menjalaninya.

Sendiri itu sangat ‘tidak-menyenangkan’, Itulah kata sebagian orang.
Sendiri itu tidak selamanya ‘tidak-menyenangkan’. Itu kata sebagian orang lainnya.

Apa yang bisa dilakukan saat sendirian? Sangat membosankan bukan? Hanya bersih-bersih rumah, nonton tv, nonton film, ngegame, makan, tidur (?) Itu kata sebagian orang.
Saat sendirian, tak perlu berkeluh kesah. Nikmati saja! Itu kata sebagian orang lainnya.

Hmm.. Benar juga, nikmati saja! Sendiri pun tidak terlalu buruk. Kau bisa melakukannya, apapun yang kau mau. Coba liat keluar, jangan cuma di rumah aja dong.

Diluar sana, ada banyak hal yang bisa dilakukan. Bersosialisasilah! Dengan siapapun, setidaknya hal itu akan membuatmu jadi sedikit lebih baik.

Saat sendirian, coba deh wisata kuliner. Datangi abang-abang tukang bakso, tukang sate, tukang ketropak, bapak-bapak penjual sop buah, ibu-ibu penjual bubur, eyang-eyang penjual gado-gado, mbak-mbak pelayan restoran, atau apa aja deh yang bisa dimakan. Sambil makan, sambil ngobrol dong.
Mereka sebenarnya bukan orang yang membosankan. Emang sih, kita duluan yang harus memulai dengan baik, misalnya senyum, atau tanya hal-hal yang umum dulu. Setelah itu, believe or not, mereka akan terbuka dengan sendirinya. Menceritakan cerita mereka yang menarik, yang beda jauh dari ceritamu.

Saat sendiri, bisa juga berkunjung ke taman, atau ke GYM, di sana banyak orang  yang juga tidak membosankan. Sharing aja bareng mereka. Gimana biar badan jadi bagus, makanan apa aja yang harusnya dikonsumsi sebelum dan setelah olah raga, dan hal macem-macem lainnya. Atau kalo enggak ya, ngapain ya? Duduk-duk aja boleh, sambil ndengerin musik dan ngeliat orang-orang yang ada. Jogging juga boleh, sepeda-sepedaan juga bisa kan?

Hal lain yang dilakukan adalah ngejalanin hobi! 😀 Ya, hobi apa aja boleh deh, sukanya apa. Bermusik juga bisa, Yang suka otomotif boleh. Mau balapan atau main sepatu roda atau basketan atau futsal atau tennis ata main odong-odong atau aapaaaaa aja boleh deh.
Kalau aku sih, berenang membutuhkan konsentrasi. Saat berenang, pikiran dan gerakan tangan-kaki harus sinergis. Fokus! Kalau nggak bisa-bisa tenggelam. Buatku, berenang itu adalah cara paling ampuh buat menghilangkan galau. :p Selain membuat badan sehat, jantung sehat, pikiran pun sehat, dan galau pun ilang. (Eh, kalau nggak bisa berenang, belajar dulu ya!)

Selanjutnya, saat sendiri, shopping aja! Yang namanya shopping, gak harus ada temen kok. Tinggal dateng ke supermarket atau ke mall, atau bisa juga ke pasar. (Pasar? Iya! Why not? Ibu-ibu di pasar itu lucu-lucu kok, serius deh. Mereka ramah juga. Coba liat deh, setiap orang yang lewat pasti disapa, disuruh beli dagangannya maksudnya :D)

Jalan-jalan ke tempat-tempat wisata (atau wisata alam) juga nggak masalah kok sendirian. (Masalahnya, berani apa nggak itu). Kalo nggak berani, minta dipandu aja sama guide yang ada di situ. Tinggal kasih tips aja ke dia, pasti apapun yang pengin kita tau bakal dijelasin tuh ama dia. Sekalian juga, minta dia jadi fotografer sementara kan juga nggak papa kali ya?

Ada lagi nih, coba dateng deh ke peternakan. Di sana ngapain ya? Bisa belajar beternak lho. Misalnya ke peternakan sapi, ikut aja sama abang-abang, ikut ngasih makan sapi (eh, nggak masalah kali, ini menyenangkan banget, coba dulu, baru komentar), atau ikut-ikutan memerah sapi (wahaha, yang satu ini bener-bener nyenengin, wkwk). Nah, hal penting yang harus dilakukan di peternakan sapi, ya nyobain susu sapi murni, maknyos! Selain itu, bisa juga ke peternakan kuda, sambil coba-coba naikin kuda (Nb: coba juga naik kuda poni, asik lho). Peternakan kambing, atau unggas juga menyenangkan, yang penting nggak usah ngerasa jorok atau jijik ya! 😀

Kalau nggak peternakan, ya perkebunan deh. Sekalian bantuin yang lagi panen 😀

Umm.. Apa lagi ya? Nah ini nih, ke Perpustakaan Umum! hahaha. Biar keliatan kayak orang rajin, nggak papa dong ya. Yang sirik, boleh ikut-ikutan juga kok! :p
Di perpus umum, ngapain ya? Hotspotan deh, kalo emang ada wifi-nya. Baca buku, atau baca majalah, atau baca koran. Atau bisa juga nyewa kaset film (kalo ada). Saat di perpus, kita membutuhkan kesendirian. Kenapa? Karena kalau kebanyaken ngobrol, bisa-bisa digebukin sama orang-orang yang ada di situ, yang lagi pada serius baca dan butuh ketenangan 😀

Nah lo, banyak juga kan ternyata yang bisa dilakukan kalau lagi sendiri. Nggak semuanya harus dilakukan bareng-bareng. Besok pun, pada akhirnya kita bakal sendiri. Kalo mati kita sendirian kan, nggak ditemenin mati ama pacar, sahabat, atau kawan kan? Habis mati pun segala sesuatunya kita yang bakal mempertanggungjawabkan sendiri dihadapan Tuhan.

So, jangan takut kalo sendirian! :p

Kuncinya, jadi orang yang supel aja! Jangan belagu, jangan sok, dan jangan gengsi, plus jangan sombong. Apa coba yang mau disombongin, sama-sama idup di Planet Bumi ini kan? :p

Yang penting, nikmatin aja! Apa-apa kalo dinikmatin pasti rasanya enak kok. (Kata someone. Xixi)

Jangan takut susah, jangan takut buat nyoba sesuatu yang baru, jangan takut buat bergaul sama siapa aja.

(Kalau bergaul jangan pilih-pilih. Kalau cari kawan jangan pilih-pilih. Kalau cari pacar ya pilih-pilih dikit lah. Kalau cari calon suami/istri, itulah yang harus pintar pilih-pilih).

Sendiri itu sangat ‘tidak-menyenangkan’, Itulah kata sebagian orang.
Sendiri itu tidak selamanya ‘tidak-menyenangkan’. Itu kata sebagian orang lainnya (dan diriku).

 

Love,
R-

Have You Ever


Have you ever loved somebody so much
It makes you cry
Have you ever needed something so bad
You can’t sleep at night
Have you ever tried to find the words
But they don’t come out right
Have you ever, have you ever

Have you ever been in love
Been in love so bad
You’d do anything to make them understand
Have you ever had someone steal your heart away
You’d give anything to make them feel the same
Have you ever searched for words to get you in their heart
But you don’t know what to say
And you don’t know where to start

Have you ever found the one
You’ve dreamed of all of your life
You’d do just about anything to look into their eyes
Have you finally found the one you’ve given your heart to
Only to find that one won’t give their heart to you
Have you ever closed your eyes and
Dreamed that they were there
And all you can do is wait for the day when they will care

What do I gotta do to get you in my arms baby
What do I gotta say to get to your heart
To make you understand how I need you next to me
Gotta get you in my world
‘Cuz baby I can’t sleep

Awan :)


Snake is not so wild as you think


You can see this, 🙂

This snake isn’t really wild for sure.

This is Putri’s snake. He is well known as Javelin 😀 It’s a nice name, isn’t it?

I took this photo about a week ago,

Well, for the first time, I did scared but not anymore as I try to hold it in my arms.

Together with snake :)

Just a tame snake